Resensi Buku: Harry Potter and The Chamber of Secrets

Penulis: J.K. Rowling
Alih bahasa: Listiana Srisanti
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun Terbit: Cetakan ketiga, Desember 2000
Halaman: 432


Harry Potter sudah tidak tahan lagi melewati liburan musim panas bersama keluarga Dursley yang menyebalkan, dan dia ingin sekali bisa segera kembali ke Sekolah Sihir Hogwarts. Tetapi tiba-tiba muncul makhluk aneh bernama Dobby yang melarangnya kembali ke sana. Malapetaka anak menimpa Harry kalau dia berani kembali ke Hogwarts.

Dan malapetaka betul-betul terjadi. karena pada tahun keduanya di Hogwarts muncul siksaan dan penderitaan baru dalam wujud guru baru sok bernama Gilderoy Lockhart, hantu bernama Myrtle Merana yang menghantui toilet anak perempuan, dan perhatian tak diinginkan dari adik Ron Weasley, Ginny.

Tetapi semua itu cuma gangguan kecil dibandingkan dengan bencana besar yang kemudian melanda sekolah; Ada yang mengubah murid-murid Hogwarts menjadi batu. Mungkinkah pelakunya Draco Malfoy yang jahat, pesain utama Harry Potter? Mungkinkah dia Hagrid, yang riwayat masa lalunya akhirnya terbongkar? Atau, mungkinkah pelakunya anak yang paling dicurigai semua orang di Hogwarts…yakni Harry Potter sendiri??

---
Sebelum bercerita tentang kesan saya saya membaca buku ini, saya mau cerita dulu tentang bagaimana saya mendapatkan buku ini. Bagi yang hanya tertarik dengan ulasan novel Harry Potter, mungkin bisa segera melewati tulisan ini atau mungkin membaca ulasan lain, hehehe. 

Setelah menonton semua film Harry Potter sampai tamat, saya baru penasaran dengan buku-bukunya. Saya pikir, jika filmnya saja sudah sekeren itu apalagi bukunya. Kebetulan sekali, suatu ketika pada tahun 2015 ada Gramedia Book Fair di CCM dan menjual seri keempat, kelima, dan ketujuh Harry Potter dengan harga murah. Ketiganya masih menggunakan ilustrasi lama dari buku aslinya.

Sampai sekarang, ketiga buku itu belum saya baca karena saya keukeuh ingin membaca Harry Potter sesuai urutannya. Kebetulan tahun 2016, saya pinjam buku Harry Potter pertama kepada teman saya. Saya tinggal membaca (dan memiliki) buku kedua, ketiga, dan keenam. Saya coba cari-cari buku Harry Potter bekas di toko buku daring, tetapi belum ada yang sreg. Bahkan, buku seri keduanya hampir tidak pernah saya lihat.

Bulan Maret lalu, tiba-tiba saya merasa ingin sekali membaca Harry Potter seri kedua dan mulai goyah untuk membaca buku Harry Potter yang sudah saya punya saja (yang berarti tidak sesuai urutan). Akan tetapi, tak dinyana, awal April saya dan suami berjalan-jalan ke pasar kaget di GDC dan menemukan buku ini di lapak penjual buku bekas seharga 20 ribu rupiah saja. Memang kondisinya sudah terlipat di bagian bawah sampul dan pinggiran buku sudah berwarna kecokelatan, tetapi secara keseluruhan masih cukup bagus, dan lagi ini buku lama dan susah dicari! Sungguh, saya sangat senang dengan penemuan harta karun ini.

Bagaimana dengan isinya?

Setelah berpanjang-panjang kata dengan cerita bagaimana mendapatkan buku Harry Potter and the Chamber of Secrets, saya tidak akan terlalu banyak membahas isi cerita. Karena hampir semua sudah tahu bukan?

Karena saya sudah menonton filmnya, jadi saat membaca buku ini yang muncul di pikiran saya tentu saja gambaran di film. Saya malah seperti mengingat-ingat kembali jalan cerita dan adegan-adegan yang ada di film. 

Satu hal yang mungkin luput saat menonton film dan hanya diketahui saat membaca buku terjemahannya adalah judul-judul buku Gilderoy Lockhart yang unik. Duel dengan Dracula, Gaul dengan Goblin, Heboh dengan Hantu, Tamasya dengan Troll, Mengembara dengan Manusia Serigala,Vakansi dengan Vampir, dan Yakin dengan Yeti

Menemukan satu pola di sini? Yang bikin saya takjub adalah kehebatan penerjemahnya yang mampu menerjemahkan judul-judul tersebut tetapi tetap menggunakan pola yang sama.

Seperti pada terjemah Mirror Erised menjadi Cermin Tarsah. Erised adalah kebalikan dari Desire seperti Tarsah kebalikan dari Hasrat. Keren!

Saya jadi penasaran, bagaimana saya menemukan buku ketiga dan keenam, serta apakah saya juga berjodoh dengan buku pertama. Meskipun saya sudah membacanya, saya tetap ingin memiliki koleksi lengkap seri Harry Potter 1-7 terjemahan GPU dengan ilustrasi lama yang ikonik itu.

Komentar